Kamis, 03 Januari 2013

Anak SD Pacaran

Dulu gua tahu istilah pacaran itu ketika SMP. Soalnya jaman-jaman masih SD itu kalo bicarain soal pacaran adalah hal yang tabu. Lagu nyanyian gua saat itu juga masih seputaran lagunya trio wek-wek, eno lerian, meisy, cikita medi, dhea ananda, dan agnes monica yang nggak jauh-jauh dari urusan anak-anak. Jadi ya klop bangetlah antara gaya hidup anak-anak jaman dulu dan lagu-lagunya. Soalnya kan karya seni (lagu) itu diciptakan berdasarkan fenomena yang terjadi di masyarakat.

Beda sama jaman sekarang. Anak SD itu udah pada pacaran. Bahkan kalo ada anak SD yang masih malu-malu buat deketin lawan jenis bisa dianggap nerd. Lagu-lagunya juga berlirik lebih dewasa dari pada jaman hulu. Dengerin aja lagunya coboy junior kalo nggak percaya.

Apa ini semua salah? 

Menurut gua "Tidak"

Apa ini semua gara-gara TV yg menapilkan sinetron dan FTV percintaan?

Menurut gua "Tidak"

Apa ini semua sudah menjadi tuntutan jaman?

Menurut gua "Iya"
Logikanya gini, dulu orang pergi haji itu naik kapal selama 45 hari untuk sampek ke arab saudi. Beda sama jaman sekarang yang hanya butuh beberapa jam saja untuk tiba disana. Pasti elu mau membantah gini, "kan itu semua berkat teknologi?". Gini bro, teknologi, lagu, gaya hidup, karya seni dan lain-lain itu ciptaan manusia. Dan elu renunging aja, kenapa semua hasil ciptaan manusia itu dari jaman ke jaman selalu berkembang dan lebih unggul?

Intinya satu, Otak manusia mengalami evolusi kecerdasan yang sangat luar biasa. Dan ketika otak mengalami evolusi, maka bagian dari tubuh manusia yang lain juga mengalami evolusi. Meski pun evolusi itu bisa mengarah pada perkembangan atau pun pengkerdilan. 

Masih ingat nggak teori evolusi bentuk tubuh, "Bilamana ada bagian dari tubuh yang selalu digunakan, maka bagian tubuh itu akan selalu mengalami perkembang. Dan ketika jarang digunakan maka akan mengalami pengkerdilan"

Terkadang gua mikir gini. Gimana nasib pelajar dan mahasiswa yang sukanya cuma SMS dan BBM-an ya. Apa mereka nggak takut berevolusi? Bisa aja kan ukuran kepalanya makin mengecil tapi jempolnya makin gede. Serem!!! 

Jadi menurut logika gua, kenapa sih Anak SD Pacaran? Ya emang hati dan perasaan mereka udah mengalami evolusi. Jadi kalo ada orang tua, LSM dan media massa mengeluh tentang lagu anak-anak kok cinta-cinta. masih SD kok udah pacaran.

Gua jawab gini aja, "Kemana aja buk? Kalo bicara spikologis anak, jaman sekarang ya jaman sekarang aja. Jangan bawa-bawa jaman suzana dan rano karno donk. Karena mendidik anak itu, metode tiap jaman ya harus berbeda. Apalagi ini menyangkut perasaan seorang anak-anak. Kalo anda masih memaksakan metode mendidik jaman dulu untuk diterapin di jaman sekarang. Apa anda ingin melihat anak-anak seketika murung dan kehilangan keceriaannya. Pacaran kan simbol interaksi sosial. Jadi pantaulah anak anda. Sering-sering diajak share. Gimana sih pacaran yang baik, pacaran yang boleh dan nggak boleh. Tapi ketika anda dan keluarga sangat taat beragama. Ya jauhkan anak anda dari interaksi sosial, agar dia tak pernah tahu istilah pacaran"

Jangan sampek ketika anak anda udah tahu tentang cinta dan pacaran. Namun anda melarangnya. Sebab pacaran model "backstreet" itu paling berbahaya. Apalagi ini Anak SD yang pacaran.  


Comments
57 Comments

57 komentar :

  1. ah setuju bgt bang! selama anak tetep bisa sharing sm org tua, i think it will be fine(:
    tapi mirisnya, saya yg udh SMA aja msh blm dibolehin pacaran. akibatnya waktu SMP saya sempet beberapa kali backstreet -_- #curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh kok riksa malah curcol sih, aku kan bukan kak seto

      Hapus
  2. untung waktu sma aku gak pandai pacaran..kasihan...belum kali sampai cinta nya. jadi bebas banget tu..

    kalau sekarang ya.pernah backstreet sewaktu pacar pertama lagi sibuk bisnes terus...wkwkw selingkuh men..

    BalasHapus
    Balasan
    1. waw kakak jue horor banget dah hahahahaha, so suit

      Hapus
  3. Tugas berat para orang tua untuk mendidik dan memberikan hiburan yang baik untuk anak-anaknya nich :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget kakak tarry.... wah kakak tary udah punya anak kah/\?

      Hapus
  4. Jadi ingat istilah anak adalah produk dari jamannya ...
    Tantangan buat orang tua untuk bisa mengikuti perkembangan jaman, supaya bisa mendidik anak-anak sesuai jamannya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bener banget bang bros, bener banget dah

      Hapus
  5. Curhat Ya Nem??
    tapi ya emang bener sih,,cuman kalo udah SD udah pacaran juga terlalu dini deh..nanti pernikahan nya jadi pernikahan dini piye? main sinetron dong *ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kasian si dini, emang dini rumahnya mana seh?

      Hapus
  6. bener juga sih mereka ber evolusi..

    TV dan lagu juga sangat pengaruh menurut gw

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya TV itu emang top super jumbo

      Hapus
  7. terus gue harus bilang WOW gitu Bang
    hahahahahaha

    BalasHapus
  8. nah! setuju.. emang banyak orang tua yang nmasih menerapkan metode jaman dulu ke jaman sekarang wkwk. tp ya ada baeknya juga sih kak.. kalo anak sd pacaran menurut gue sih masih sebatas cinta monyet u,u etapi gatau deh heheheh-___-v

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi gua sendiri sebenarnya juga gak tahu hahaha

      Hapus
  9. Dulu jaman gue SD yg terkenal malah Power Ranger, main benteng, jadi petugas upacara, dll.
    Jaman dulu "pacaran" mungkin masih casting, jadi belum se-terkenal sekarang. Bentar... kok malah jadi kaya artis pake casting segala......

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang artis butuh sebuah eksistensi haha

      Hapus
  10. Orang tua harus kasih perhatian dan pendidikan khusus niiii haap haapp...
    :DDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak serindang bulan hahaha

      Hapus
  11. - Perhatian khusus orang tua harus ditekankan.. ini org tua pada sibuk berkarir, anak masuk tempat penitipan sejak kecil..

    - Anak suka meniru : Apa yang dilihat anak di lingkungan sekitar, di TV (sinetron percintaa) atau penyalahgunaan teknologi (org tua beli hp canggih buat anak, trus anaknya buka situs2 yg ga bener) bisa jadi juga ne mas broe..
    sedikit komentar berbeda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kalo ini gak sedikit namanya tapi banyak hhaha

      Hapus
  12. wah,,,zaman sy kecil tuh lagu ank2 luar biasa mendominasi...yah, memang anak zaman sekarang tidak akan cocok untuk diterapkan metode menididk zaman dulu...karena semuanya telah berevolusi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amaca cih begitu. Ciyus? Miapah? hahaha

      Hapus
    2. beneran...nggak percaya? tengok tetangga mu...ngehehehe

      Hapus
    3. tetangga ku SMP semua gak ada yg SD, eh mi blog kamu alamatnya apa kok gak bisa aku kunjungin

      Hapus
  13. untung ade laki-laki gue di pesantren bang, jadi otomatis dia gak terjerumus soal ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow keren calon ustad dan dai dunk

      Hapus
  14. adik gue kelas satu SD udah tahu sama yang namanya pacaran bang -__- kudu gimana ini?
    kayanya orang tua gue kudu tahu masalah revolusi ini, ya kudu tahu (.____.)9

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sek ortu elu harus kudu paham ama yg namanya ginian. Dan itu sangat top banget

      Hapus
  15. adek gw masih kelas 2 sd dan dia ngefans banget sama coboy junior. gw aja dulu tontonannya cuma warkop DKI -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha elu ternyata pecinta dono kasino indro ya

      Hapus
  16. wih diiih anak SD pacaran pengaruh sinetron banget :( SMP udah ada yang berzina, hamil, aaaak beneran udah mau kiamat lah ini dunia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kiamat udah dekat save me save

      Hapus
  17. haha.. dulu waktu SD boro2 mikirin cewek.. yang ada pengen cepet2 hari minggu dan nongkrongin indosiar buat nonton kartun dari pagi sampe jam 12. oya, gak lupa jam 8 ada doraemon di rcti :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan jam 9 dragon ball kan, aku tahu loh hahahaha

      Hapus
  18. btul banget nih , temen ku senengannya pacaran mulu azzz

    BalasHapus
  19. wew..keren kak..tapi klo aku sich enggak...hehehe....mampir juga ke blog saya ya kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ntar aku ampirin santai wae deh

      Hapus
  20. bener banget tuh mas...
    perasaan anak SD jaman sekarang cepet banget dewasanya..ckckckckc

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin mereka terlalu kebanyakan makan tahu haha

      Hapus
  21. Iya juga yaaa... Makanya kadang gue mikir, perasaan gue dulu jaman SD gak gitu-gitu amat, masih polos bin lugu, boro-boro mikirin hape, sekarang aja anak SD maenannya BB. Gue aja gak punya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. maka dari itu mungkin kamu harus beli di atas BB sekarang

      Hapus
  22. tuntutan jaman?
    kayaknya lebih beruntung jika kita yang bisa menuntut tu Jaman.... :D
    Pasti semua setuju, dan berharap untuk tidak diperbudak waktu, sehingga kita tidak terlindas roda zaman yang melintas urak-urakan....

    Taat beragama bukan menjauhkan diri/keluarga dari interaksi sosial,,,,malah bisa memperluas pergaulan/interaksi kita, karna jika pondasi agama sudah kuat,,,linkungan seperti apapun yang kita masuki, insyaAllah dak bakalan ikut2an, jika terdapat hal negatif yang merugikan di lingkungan tersebut....

    anak SD pacaran=tuntutan jaman?
    entahlah, ini memang terlihat tidak wajar, tapi kita memang benar-benar berada pada jaman liar (sangat liar) yang sangat sulit dikendalikan.....tapi bukan berarti kita membiarkan, diri kita, keluarga, dan sahabat kita, mati terlindas jaman...!!!!

    maaf kepanjangan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wmang anak2 udah bisa dibuat kayak gitu?

      Hapus
  23. salam persahabatan...follow sukses, ditunggu follow dan komentar balikny ya...sukses selalu :)
    http://jagadkawula.blogspot.com/

    BalasHapus
  24. peran orangtua juga jadi penting disini, jangan terlalu mengekang dan membebaskan .
    adek gua juga yg SD udah tau pacar-pacaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah adik elu emang gaul bener dah

      Hapus
    2. yaps, gua aja sampe kalah deh gaulnya *eh

      Hapus
    3. elu kayaknya musti update kegaulan deh hen hohoho

      Hapus
  25. jaman saya SD, saat itu kelas 3 SD, sudah ada cowok yang dengan PDya nembak, apalagi jaman sekarang --"
    tergantung anak itu menfilter sich, kalo saya ya saya tolak mentah".. bahkan jadi terbiasa sampek sekarang. OMG, padahal sekarang sudah gak oleh nolak lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin gara2 sering akhirnya cowok pada takut ya deket ama elu hohoho

      Hapus
  26. ahhh,,, model backstreet itu yang bagaimana ya>??? yang ngumpet dibalik jalan gitu atau yg kayak backstreet boys gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elu kan orang desa pantes gak paham ginian hohoho

      Hapus